%AM, %15 %372 %2018 %07:%Feb

Peran Teknologi Bagi Perkembangan Ekosistem CRE

Written by Laila Mahasiswi STTNF
Rate this item
(0 votes)

Di era sekarang kita mulai banyak melihat teknologi baru yang masuk ke dalam industri, salah satunya blockchain. Baru-baru ini Wall Street Journal melaporkan bahwa Burlington Selatan telah meluncurkan sebuah program percontohan untuk menguji penggunaan teknologi blockchain untuk merekam catatan properti kota. Kita tidak harus menjadi ahli dalam blockchain dan hanya sedikit orang di real estat komersial mengetahui bahwa ini merupakan kemajuan nyata bagi industri, yang sampai sekitar lima sampai tujuh tahun yang lalu sangat tidak mengetahui sebagian besar hal-hal yang mutakhir.

Blockchain adalah teknologi buku digital besar dimana transaksi dicatat secara kronologis dan umum. Berlawanan dengan persepsi publik, tidak perlu adanya blockchain untuk dijalankan oleh bitcoin atau kripto-kripto yang lain, dolar A.S. dapat dengan mudah berdiri sebagai proxy. Ini bukan teknologi yang biasa digunakan di industri real estat komersial, tapi sudah mulai membuat terobosan.

Singkatnya, real estat siap untuk mengalami gelombang gangguannya sendiri dan dalam banyak kasus. Tapi sekarang kita mulai melihat teknologi lain yang masuk ke industri ini, seperti blockchain dan tidak ada panduan handal yang bisa kita lihat untuk melihat bagaimana segala sesuatunya akan terombang-ambing.

Pertimbangkan munculnya blockchain, ini menggantikan proses yang sangat manual, melibatkan banyak orang dan banyak langkah yang berbeda dan marginnya sangat tinggi. Setiap orang atau perusahaan yang menyentuh proses yang tidak efisien ini biasanya ada di dalam bahaya disintermediasi. Kita dapat melihat perusahaan-perusahaan besar yang menerapkan inisiatif blockchain dalam perdagangan internasional, keuangan dan transportasi. Ini hanya masalah waktu sebelum teknologi menjadi mainstream di real estat komersial. Semoga bermanfaat

Sumber : http://www.nreionline.com/technology/technology-s-growing-role-cre-ecosystem

Read 2254 times