Saya mengikuti kuliah Change Management, dosen yang mengajar adalah Dr. Bambang Priantono M.T. Di sela penyampaian materi, Dosen bercerita tentang dunia kerja, terutama pengalamanya selama bertugas di berbagai perusahaan. Hal menarik yang disampaikannya adalah kaitan pendidikan dan pekerjaan. Saat ini, Dr. Bambang menjabat sebagai Direktur Utama Lintasarta (anak perusahaan Indosat).

Ia bercerita mengenai pentingnya penguasaan bahasa asing, terutama bahasa Inggris. Begitu pentingnya bahasa Inggris karena bisa mempengaruhi jabatan dalam perusahaan. Ia bercerita mengenai orang-orang yang menjabat di sebuah perusahaan, kemudian tersisihkan, karena tidak bisa mengkomunikasikan gagasan yang bagus dalam bahasa Inggris di depan orang-orang asing.

Ketika orang Indonesia yang pintar dalam lingkungan kerja yang terdapat banyak orang asing di perusahaannya, maka tantangan semakin besar. Misalkan, kita mempunyai pengetahuan sebanyak 10, kemudian karena bahasa asing kita lemah dan tidak bisa menyampaikan gagasan kita dalam bahasa asing secara memadai, maka dari 10 tadi menjadi hanya 4 gagasan saja yang berhasil disampaikan. Akhirnya, para petinggi yang notabene orang asing ini merasa kecewa. Orang pintar itu yang semula orang penting dalam perusahaan kemudian tersisih.

Kita semua pasti ingin berhasil, kemudian yang muncul justru kekhawatiran. Kita harus menguasai ini dan itu untuk bisa berhasil. Dr. Bambang yang sudah berpengalaman merintis berbagai keberhasilan, malang-melintang di perusahaan yang bisa dikatakan maju dan terdepan di Indonesia, sudi berbagi cerita kepada para mahasiswanya yang masih muda. Ia menyampaikan, "Untuk berhasil, setiap orang hanya perlu fokus pada kemampuan, jangan mengandalkan kuliah dan gelar sarjana. Seorang anak, jangan menunggu disekolahkan sampai sarjana untuk menguasai bidang tertentu, cukup lihat kemampuan dan ketertarikan apa yang bisa dikuasai. Bisa terlihat dari masa kecil sampai SLTA."

Jika memang tertarik pada desain, maka fokus saja di sana, tidak perlu menunggu sampai ke universitas untuk menguasainya. Selain itu, juga perlu mencermati kondisi lingkungan, mendukung atau tidak. Kemudian ia memberi contoh yang relevan, bercerita mengenai seorang anak yang suka sepakbola. Anak itu diberitahu, jangan menjadikan sepakbola menjadi fokus utama karir dan profesi. Karena di Indonesia saat ini, jika kita hidup dan bergantung dari sepakbola, maka kondisi akan sulit. Sepakbola di Indonesia belum profesional dan belum maju, kecuali jika kita hidup di Eropa, maka sangat memungkinkan bisa maju karena lingkungan di sana sangat mendukung. Banyak sekolah sepakbola dan para pemain bisa bergaji tinggi.

Itu artinya kita juga melihat realitas di sekeliling, bidang mana yang cukup kuat untuk bisa dijadikan alasan, mengapa kita menekuni bidang tersebut, karena memang mendukung dan kesempatan terbuka lebar. Sementara itu, lihatlah sepakbola Tanah Air kini, carut marut dan sulit untuk membangun karir dan hidup dari sana. Cukuplah sepakbola hanya sebagai hobi.

Lebih jauh lagi, ia memberi contoh public figure yang tidak menyekolahkan anaknya di sekolah formal, tetapi hanya homeschooling. Itu artinya, cukuplah dikembangkan bakat anak yang sudah terlihat, dan bisa berkarya. Kemudian yang paling penting dan harus digarisbawahi adalah mereka bisa hidup dari sana. Cukuplah pekerjaan itu bisa menghidupi karena kemampuan yang diasah sendiri, jangan hanya mengandalkan dunia pendidikan formal.

Dr. Bambang yang sudah memiliki banyak pengalaman ingin memberitahu mahasiswa bahwa tidak hanya menuntut pendidikan formal yang tinggi, namun perlu menekuni bidang yang kita suka dan bisa menghidupi kita, membiayai hidup kita dan kita bisa hidup dari bidang pekerjaan yang kita tekuni dan kita minati. Bisa saja saat kuliah, kita mendapatkan banyak ilmu, tetapi jangan mengandalkan itu saja.

Perusahaan itu kejam, persaingan ketat, siapa yang tidak memenuhi target pekerjaan, maka harus siap diganti. Belum lagi adanya kontrak kerja atau yang dikenal dengan istilah outsourcing. Hingga seorang direktur bisa mengundurkan diri dari jabatanya karena tidak cocok lagi, tidak cocok dengan lingkungan yang telah berubah, tidak seperti lingkungan yang sebelumnya karena pucuk kepemilikan telah berganti dan pemegang saham tidak sejalan dengannya.

Jabatan, uang, atau penghasilan yang besar tidak menjamin hidup kita otomatis nyaman dan membuat kita bahagia. Belum tentu kita bisa menikmati hidup ini, jika kita mempunyai jabatan wah dan gaji tinggi. Bayangkan, direktur itu mengundurkan diri dari jabatan yang bisa disebut sebagai jabatan bergengsi, jabatan yang sulit diraih, dengan gaji yang besar. Siapa yang tidak tergiur? Tapi, dia justru meninggalkannya.

Saatnya kita menyadari, betapa di usia muda ini tentu masih ingin melakukan banyak hal. Kita juga ingin merasakan apa itu persaingan di perusahaan, mengerjakan banyak hal dan berbagi manfaat untuk banyak orang.

Untuk kita, yang telah masuk ke perguruan tinggi, Dr. Bambang mengingatkan agar tidak menyia-nyiakan peluang begitu saja. Jika kita yang kuliah hanya memiliki kemampuan standar, maka percuma saja kuliah. Tak usah kuliah, jika sama saja hasilnya. Gali terus potensi setinggi mungkin, pelajari bahasa Inggris agar maksimal. Kita tidak boleh minder dan kalah oleh mahasiswa yang berasal dari almamater bonafid.

Karena yang dilihat di lapangan nanti adalah kemampuan, skill yang berbicara. Bila keterampilan kita lebih bagus, bahasa Inggris lebih jago dan lebih baik dari mahasiswa yang berasal dari universitas ternama, maka kita yang diambil. Untuk itu, jangan sia-siakan kesempatan yang telah diberikan kepada kita saat ini.

Published in Kisah dan Curhat
Halaman 5 dari 5